Selepas Hampir 3 Tahun 4 Bulan Tak Cashout Nuffnang

Pendapatan Sampingan Dengan Internet Blog
Currency, Computer, Electronic Banking.
Currency, Computer, Electronic Banking. | Copyright: Vector Image by StockUnlimited

Bila menyebut soal pendapatan dari blog, memang saya akui pernah melalui zaman ‘mewah’ hasil dari blog. Nafsu untuk blogging memang kuat. Sehari tak menulis entri baru gelisah dibuatnya.

Namun, itu dulu..

Sekarang, situasinya berbeza.

Saya agak jarang blogging dan fokus lebih kepada kerja hakiki. Masa-masa terluang digunakan untuk bersama anak-anak dan isteri. Blog-blog yang saya ada hampir dilupakan dan jarang sekali ditambah entri baru.

Dulu, saya memang teruja untuk blogging. Mungkin disebabkan media sosial belum meluas penggunaannya ketika itu. Semuanya dikongsikan di blog. Secara tidak langsung, blog dikunjungi ramai pembaca dan seterusnya memberi peluang kepada saya untuk menjana pendapatan sampingan melalui pengiklanan di blog.

Nuffang antara yang masih saya guna sehingga sekarang. Namun untuk blog ini sahaja. Blog-blog yang lain menggunakan platfom pengiklanan yang lain pula.

Selepas tiga tahun empat bulan..

Pendapatan Sampingan Dengan Internet Blog

Akhirnya saya boleh ‘cash-out‘kan lagi pendapatan sampingan bersama Nuffnang kerana amaun sudah melebihi RM50. Pendapatan dari blog ini agak kurang. Saya lebih fokus berkongsi info dan tidak menghiraukan trafik yang datang.

Memang lucu dan mungkin tidak berbaloi bagi anda. RM50 untuk tempoh tiga tahun. Bagi saya ianya memadai bagi sebuah blog ‘syok sendiri’.

Namun, beberapa blog saya yang lain setakat ini memberikan pendapatan yang baik kerana menjana pendapatan sampingan dalam matawang dollar Amerika (USD) secara konsisten.

Saya bercadang untuk menambah baik kandungan blog ini pada masa akan datang dan ingin mengembalikan zaman ‘mewah’ hasil dari blog.

 

Meninggalkan Dunia Fotografi DSLR Untuk Seketika

Aputure Trigmaster antara yang dijual.

Saya memang minat seni fotografi sejak dari bangku sekolah lagi. Bermula dengan kamera filem dan memiliki kamera digital dari Fujifilm FinePix yang merupakan kamera digital pertama saya semasa latihan industri saya di Politeknik Kuching, Matang Sarawak.

Seterusnya, selepas bekerja saya membeli kamera jenis Digital Single Lens Reflex (DSLR) pertama saya Nikon D60 yang masih berfungsi sehingga ke hari ini. Selepas beberapa tahun bekerja, saya ‘upgrade’ kamera dari ‘beginner’ ke ‘Semi pro’ dengan membeli Nikon D7000 untuk mencapai kepuasan sendiri mengambil gambar.

Sepanjang menggunakan kamera, banyak ilmu fotografi telah dipelajari. Alhamdulillah, dengan sedikit kemahiran yang ada, artikel dan gambar saya diterima dan diterbitkan di akhbar tempatan. Manisnya kenangan.

Malangnya, kamera Nikon D7000 saya sudah mula menunjukkan kerosakkan dan perlu dihantar ke Nikon Centre untuk servis. Jadi, mood untuk bermain kamera semakin berkurangan.

Rentetan masalah itu, hari ini saya mengambil keputusan untuk meninggalkan sementara dunia fotografi DSLR dan menjual segala aksesori seperti lens, speedlight, trigger & recevier yang ada kerana saya juga memerlukan tunai segera. Nikon D7000 saya akan simpan sahaja dulu dan ada rezeki nanti barulah dihantar untuk servis. D60 pula saya akan simpan masuk ‘muzium’.

Oh ya, tunai segera yang saya maksudkan adalah dana untuk projek hartanah secara kecil-kecilan (rumah sewa).

Rumah yang saya beli baru-baru ini akan saya jadikan rumah sewa dan perlukan kerja pembaikan. Maka, dana untuk tambahan untuk pembaikan ini diperolehi dari hasil jualan perkakasan kamera saya.

Permintaan rumah sewa agak baik kerana terletak di kawasan ‘hot’ Unimas, Uitm Samarahan, Intan Sarawak, Lapangan Terbang Antarabangsa Kuching dan beberapa tarikan lain. In sha Allah.. ‘positive cash flow’..

Aputure Trigmaster antara yang dijual.
Aputure Trigmaster antara yang dijual.

Setakat ini sudah mencapai sasaran kewangan untuk projek tersebut. Beberapa aksesori kamera masih lagiĀ  mencari pemilik baru.

Untuk menghilangkan rindu dengan dengan dunia fotografi, cukuplah sekadar menggunakan telefon bimbit dan kemasikini gambar di akaun instagram saya.

Selepas semuanya stabil, saya bercadang akan kembali semula dengan gear baru lebih kompak.

In sha Allah..

Mirorrless..

Amin..